Nasi uduk Ungu ; Si Seksi dari Sukabumi

Nasi Uduk ungu sukabumi
Si cantik berwarna ungu

Dulu, warna ungu sering diidentikkan dengan warna janda. Entah bagaimana awalnya, yang jelas ungkapan tersebut sukses bikin si ungu menjadi warna pilihan nomor dua terutama dalam dunia fashion [pakaian, tas dan segala aksesorisnya]

Makin kesini, selera berkembang, pelan-pelan si ungu mendapat tempat dihati pemirsa. Termasuk saya, belakangan ini suka euy sama warna ungu. Terlihat cerah bangetlah. Apalagi klo buat foto-foto cantik, wuih keceeee dah.

Nah, minggu lalu saya bareng rombongan emak rempong Atang Sendjaja, me time ke Sukabumi. Special day for emak. Tanpa anak dan suami. Aih seru juga ternyata jalan kek gini. Emak juga butuh hiburan dan refreshing to. Minimal biar melek dan tetap waras, tak melulu ngurus tumpukan cucian, setrikaan atau mikirin menu harian dari dapur keluarga #curcoldetected

Nasi Uduk ungu sukabumi
Rombongan Emak narsis

Ehm. Maaf kata pengantarnya kepanjangan. Maklum emak-emak ya. Mau review makanan, pake curhat dulu hahaha. Jadi, salah satu destinasi wisata kami di Sukabumi adalah Nasi Uduk Ungu. Iya, beneran, nasinya berwarna ungu. Bayangin betapa unyu-unyunya nasi itu, se-unyu penulis review ini *yang mulai mual, segera siapin plastik ya :p*

Saat tiba di depan restoran mamih ungu, saya sudah langsung jatuh cinta lihat tulisannya. Eye catching banget deh. Masuk ke dalam restoran, suasananya cozy. Pencahayaan ruangan dibuat redup, mungkin untuk memberi efek romantis dan hangat #ehm. Restoran yang pertamakali buka berupa warung lesehan ditahun 2007 ini, berkembang menjadi restoran di tahun 2013 dengan konsep yang lebih modern dan digabungkan dengan coffe shop di lantai 2 nya.

Nasi Uduk ungu sukabumi
Tampak depan restoran. Tulisannya eye catching banget khan?

 

Nasi Uduk ungu sukabumi
Tampak dalam restoran

Pengunjung diberi kebebasan memilih mau makan dimana. Dengan meja dan kursi atau lesehan. Untuk yang lesehan, biliknya ditata sedemikian rupa dengan tirai cantik yang bikin suasana makan terkesan privat.
Karena kami datang dalam rombongan emak kece 25 orang, tentunya pilihan jatuh pada meja panjang ditengah ruangan. Khan biar bisa seru-seruan narsis bareng. Pokoknya kapan saja dimana saja cekrek dah.

Menurut ibu Nur, marketing manajer restoran mamih ungu, warna ungu pada nasi diambil dari sari ubi ungu. Selain nasi ungu, mereka juga menyediakan nasi ijo yang warnanya diambil dari cabe ijo. Sayangnya waktu itu saya gak sempat nyobain nasi ijo ini.

Nasi Uduk ungu sukabumi

Nasi uduknya enak. Rasanya pas. Gak ngendal dilidah. Disajikan berbentuk tumpeng mini, seksi sekali dia berada dipiring saji. Untuk lauknya, paling juara menurut saya si ayam goreng. Untuk satu paket nasi uduk ungu, lauknya terdiri dari urap, sambel goreng kentang, telur dadar, sambal dan ayam goreng yang menggunakan ayam kampung. Bumbu ayamnya meresap lembut ke setiap helai dagingnya. Enak banget.

Satu lagi menu spesial di lidah saya adalah karedok. Ini juara banget deh, perpaduan sayuran segar dan bumbu kacangnya benar-benar menggoyang lidah. Sayang saya tak punya fotonya, maklum emak-emak pada kalap, baru datang langsung diserbu.

Penasaran?
Yuk ah, main ke Sukabumi. Sepertinya nasi uduk ini gak buka cabang di kota lain deh. Menurut saya lebih baik begitu, agar terus menjadi icon Sukabumi. Jadi kalau ke Sukabumi ingat nasi uduk ungu atau sebaliknya ingat nasi uduk ungu, ingat Sukabumi.

Gak sah rasanya kalau belum narsis hehehe
Gak sah rasanya kalau belum narsis hehehe

Gak susah kok nyari alamatnya, atau mau lebih mudah naik kereta saja dari stasiun Paledang, Bogor menuju Sukabumi. Di pintu stasiun sudah tersedia jajaran angkot yang siap mengantar kita wisata keliling Sukabumi, carter saja seharian. Tarifnya Rp 160 ribu/angkot, sehari penuh. Mau ke Mamih ungu ya tinggal minta pak supir buat nganterin, udah pada tahu semua kok.

Nasi Uduk Mamih Ungu
Jl.Brawijaya no 16
Harga paket Rp 33.000,-/porsi
Termasuk minum
Buka jam 10 pagi hingga 10 malam

Selamat mencoba 🙂

22 thoughts on “Nasi uduk Ungu ; Si Seksi dari Sukabumi

    • Kapan hari ku gugling resepnya, ternyata udah banyak bertebaran. Tapi belum nyobain bikin sih akunya. Yang jelas ini nasinya terasa gurih khas nasi uduk

  1. Eh istilah ungu janda nyampe juga ya disana, kirain cuma dikampungku mbak 😀 ha ha ha ha..tapi aku suka warna ini loh..kesannya apik …
    Itu nasi ungunya endes kah?
    Aku ada beli ini beras item organik..belum kumasak, nunggu moment yang tepat 😀 ha ha ha mehong soalnya…di eman emaaan..

    • Bukan hanya disini mbak, dikampungku di Kendari sana juga samaaaaa. Warna ungu identik sama warna janda, entah darimana asalnya idiom itu. Tapi bener lho, makin kesini kok ya aku malah jadi suka sama warna ini, kesannya manis dan cerah hehe

      Nasi ungunya endes surendeeeees. Gurihnya pas dan gak bikin eneg. Eh keren banget punya nasi item, organik pula. Aku nunggu postingannya kalau udah dimasak ah

    • wah ternyata fansnya nasi uduk banyak juga ya. Btw aku pertamakali tau nasi uduk baru sejak tinggal di jakarta lho, dan langsung ketagihan hahaha. Ayo main ke Sukabumi biar ngerasain nasi uduk ungu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *