Sensasi Mandi Belerang di Way Belerang

Way Belerang Kalianda Lampung Selatan

Halo Sahabat ngiring melali

Pernahkah kalian berpikir untuk membalur belerang ke sekujur tubuh?

Saya, terus terang saja  TIDAK.   Sampai saat saya ke Lampung tempo hari, sebuah ajakan plus cerita seru mandi air belerang menggugah rasa penasaran untuk mencobanya.  Dalam bayangan saya, sama seperti di D’Qiano waterpark, Dieng, yaitu nyemplung-nyemplung ceria di air hangat yang mengandung belerang.  Ternyata ini beda kawan.  Bukan sekedar main air, tapi lengkap dengan lulur sabun belerang. 

Baca juga : Jelajah Pesona Dieng Negeri di Atas Awan

Menuju Way Belerang

Terletak di lereng gunung Rajabasa, kota Kalianda, Lampung Selatan.  Melintaslah melalui jalur lintas Sumatera sampai kota Kalianda.  Di simpang kota, belok kea rah kantor Bupati Lampung Selatan.  Sekitar 5 km dari simpang tersebut kita akan bertemu dengan gerbang masuk lokasi pemandian air panas Way Belerang.  Kondisi jalan bagus dan mulus.  HTM Rp 10.000,-/orang.

Masih di lahan parkir, kami sudah langsung diserbu para pedagang sabun belerang.  Berbentuk balok-balok putih yang dipotong kecil-kecil.  Satu plastic kecil Rp. 5.000,- saja dan sudah bisa dipakai beramai-ramai.  Dari para pedagang ini juga kami dibekali pesan-pesan, untuk menetralisir bau belerang yang menyengat dan menempel di badan usai mandi nanti, minumlah air kelapa muda sembari berendam.

Dari parkiran, kita hanya perlu berjalan sedikit ke atas, maka akan bertemu dengan kolam pemandian.  Ada 2 pilihan kolam.  Sisi kiri, kolam pertama yang kita temui adalah kolam biasa, dengan air tawar.  Untuk kolam belerangnya ada di sisi kanan dan lebih di atas.  Jadi jangan salah berbelok.  Kita khan mau merasakan sensasi mandi belerang, kalau sekedar kolam tawar mah di tempat lain juga banyak.

Balurkan Belerangnya Rasakan Sensasinya

Aroma belerang yang menguar di udara terasa menusuk hidung mengiringi langkah yang semakin dekat menuju kolam pemandian.  Ibu-ibu pedagang pakaian menyambut di pintu masuk.

“Celana dan bajunya bu, murah kok, habis pakai langsung buang,” begitu katanya.

Saya mengerenyit heran.  Kok habis pakai langsung buang.  Ini maksudnya apa ya.  Sombong kali beli baju sekali pakai terus dibuang.  Tapi saya diam, enggan bertanya meski dalam hati masih heran. Rupanya hari itu lumayan ramai.  Dari 2 kolam di sisi bawah dan 1 kolam di sisi atas (khusus anak-anak) semua tampak padat oleh pengunjung.  Padahal cuaca hari itu cukup panas.

Way Belerang Kalianda Lampung Selatan

Menepi sejenak di Saung pinggir kolam, saya mengamati tata cara mandi di kolam ini.  Rupanya tak sekedar nyemplung di air hangat belerang, tapi ada tata cara khusus untuk mandi disini.  Sebuah pengalaman baru buat kami.  Jadi, urutannya adalah :

  1. Basahi tubuh terlebih dahulu, dengan air tawar di kamar mandi
  2. Balurkan sabun belerang yang sudah dibeli tadi ke seluruh tubuh, termasuk ke wajah. Jangan khawatir, meski mengeras, saat terkena air sabun ini berubah menjadi lembut serupa adonan, jadi aman untuk dioleskan.
  3. Biarkan mengering sejenak lalu berendamlah ke dalam kolam sembari tetap mengoles-oleskan sabun belerang ke badan.
  4. Tak lupa, sembari berenang, minumlah air kelapa untuk menetralisir aroma belerang yang melekat di badan.

Khusus soal air kelapa, saya tak yakin sih kebenarannya.  Tapi tak apa, benar atau tidak, minum air kelapa itu khan sehat ya.  Anggap saja kita minum air bernutrisi agar tak dehidrasi selama berenang.

Bagaimana rasanya saat dioles belerang?

Errr… kalau saya sih, rasanya agak panas. Semacam ada cekat cekit di kulit.  Ada juga yang bilang seperti digigit semut dan agak perih.  Tingkat sensitivitas kulit orang khan memang beda-beda.  Prema, 7 tahun, bahkan bilang rasanya enak-enak saja.  Gak panas, gak perih.

Way Belerang Kalianda Lampung Selatan

Kolamnya sendiri adalah kolam air hangat.  Konon ini airnya langsung dialirkan dari sumber air panas yang lokasinya tak jauh dari sini.  Yang perlu diingat, belerang ini saat terkena mata akan sangat perih.  Mungkin itu sebabnya sebagian besar pengunjung memilih berendam saja dibanding berenang.  Karena kalau memilih berenang, resiko mata basah terkena belerang sangat besar.  Suami saya bahkan merasakan perihnya hingga kami pulang ke rumah.

Jujur saja, sempat terbersit ragu dihati sebelum saya memberanikan diri nyemplung ke kolam.  Karena dipercaya bisa mengobati gatal-gatal dan segala derivasinya, saya lantas membayangkan ini yang datang adalah mereka yang memang “sakit kulit” dan berniat berobat.  Lalu saya nyemplung di kolam yang sama.  Hiy… apa gak malah ketularan ya.

Tapi trus saya menepis jauh-jauh pikiran seperti itu.  Lha apa kabar misalnya kita mandi di kolam air tawar, waterboom dan kolam-kolam pemandian umum.  Disana lebih nyampur lagi, plus airnya adalah air yang diberi tambahan pemutih dll.  Apa ada jaminan semua pengunjungnya sehat? Berbekal pikiran seperti ini, akhirnya saya nekat nyemplung dan berendam.

Nah saat kulit yang sudah berlulur belerang ini menyentuh air hangat, makin berasa deh cekat cekitnya.  Saya hanya mampu bertahan berendam kurang dari 1 jam.  Bukan apa-apa, sudahlah air kolamnya hangat belerang, kulit berbalur sabun belerang, matahari juga menyengat dengan teriknya.  Duh panasnya lengkap.  Nyerah saya.  Tapi sensasinya memang unik.

Yang nyebelin, setelah  mandi dan berganti pakaian, ndilalah kok ya mataharinya ngumpet. Langit mendadak mendung.  Ish tau gitu, bertahan sebentar lagi deh.  Atau lain kali, kalau mau kesini lagi sepertinya sore hari waktu yang pas.

Way Belerang Kalianda Lampung Selatan

Baju Celana dibuang? Ternyata Ini Jawabannya

Masih ingat khan, tadi saya sempat keheranan pada tawaran ibu pedagang pakaian di pintu masuk? Nah, saat mandi saya menemukan jawabannya.  Tempat sampah penuh dengan baju-baju bekas pakai.  Rupanya, sebagian pengunjung benar-benar membuang pakaian yang dipakai berendam tadi.  Memang aroma belerangnya tercium  jelas dan meresap di serat kain.

Saya menimbang-nimbang.  Apakah pakaian yang kami pakai ini sebaiknya direlakan saja berakhir di tempat sampah atau bawa pulang.  Dan saya memutuskan membawa pulang lalu mencucinya.

Tau apa yang terjadi?

Pakaian ini saya rendam detergen.  Jemur.  Sempat kehujanan.  Cuci kembali.  Jemur.  Saat pulang ke Bogor, pakaian ini saya cuci lagi.  Rendam pewangi.  Jemur.  Setrika, lengkap dengan semprotan pewangi.  Masuk lemari.  Keesokan harinya, begitu buka lemari, aroma belerang menguar dari dalamnya.  Huwaaaaa…. Ini selemari-lemari kena bau belerang.  Pakaian lain yang menempel langsung dengannya juga ikut ketularan. Huft.

Berulang kali dicuci dan aromanya tak hilang, akhirnya saya menyerah.  Baju saya keluarkan dari lemari. Masuk plastik dan tumpuk di kardus pakaian bekas.  Kelak kalau pakaian-pakaian bekas ini akan berpindah tangan (secara periodik saya memberikan kepada pemulung) saya akan beritahu kondisinya dengan jujur.

Bagaimana dengan aroma tubuh kita? Konon katanya baru benar-benar hilang 2 – 3 hari kemudian. Kalau mau cepat ya sering-sering minum air kelapa.  Tapi cukup mengoleskan lotion, aromanya hilang kok.  Kulit juga terasa lebih lembut.  Gak perlu takut atau ragu ya.

Saya sudah mandi belerang, kamu kapan?

IMG-20170131-WA0006

21 thoughts on “Sensasi Mandi Belerang di Way Belerang

    • Hahaha jujur aja akupun agak ngeri-ngeri sedap pas mau nyemplung
      Eh tapi ini airnya ngalir kok, jadi air kolamnya berganti terus sebenarnya, hanya mungki karena yang nyemplung banyak jadi agak putih2 airnya
      Kalau gak ngalir wah pasti pekat banget deh

  1. Kalau anak balita nyemplung sana dibolehin gk mbak?
    Hmmm lain kali bawa kaca mata rennag aja biar gk perih matanya hehehehe
    belerang tu kan ampuh ngilangin jerawat ya katanya? Asyik nih abis berendem gatal dan jerawat sembuh hehe

    • Boleh banget bawa balita, tapi harus penyesuaian ya karena airnya agak panas. Mungkin bisa pagi atau sore hari biar gak terlalu panas kena terik matahari

  2. bekas bilasan sabun nya juga jadi nyampur di kolam ya mbak..eeeehhhm pengen coba tapi agak gimana gitu ya hehehe..
    tapi kalo inget khasiatnya kok ya bikin pengen nyemplung..

  3. Wah, bau belerangnya sampai sekuat itu, ya? Tadinya mikir, kenapa berendamnya nggak di ruang-ruang kecil tertutup. Jadi lebih privat dan lebih aman (dalam artinya nggak pake khawatir berendam bareng sama yang emang punya sakit kulit). Mungkin karena baunya yang kuat itu ya, supaya pengunjung nggak mabok bau belerang.

  4. pantesan ya mba kata penjualnya baju sekali pakai langsung buang, haha. Makasih sharingnya jadi tahu apa yang harus dilakukan nanti kalau berkunjung ke pemandian kolam belerang ^^

    oh ya mba saya enny yang di grup KEB 🙂

    • Bawa baju yang udah gak akan dipake lagi mbak hehe
      Eh tapi temenku bajunya pas udah dicuci ilang kok baunya
      Mungkin memang tergantung bahan bajunya deh

    • Wah air panas belerang ini memang ada dimana-mana
      Indonesia memang kaya sumber air panas, soalnya berada dalam lingkaran cincin api klo kata orang Geologi

    • Aku pas di Dieng juga sempat mandi di pemandian air panasnya
      Tapi baunya gak semenyengat yang Way belerang ini. Jadi hanya ada sensasi air panasnya aja

  5. aku dari kapan taon pengen mandi di pemandian air panas yang ada belerangnya gt kak tapi belum kesampek an. huhhuhuuuh.. di deket situbondo ada sik…. tinggal cusss.. cuma males aja kalo sendirian. wakaka.. banyak alesan yak…

    ooo gitu ternyata…. berarti kalo mau mandi belerang tuh emang pake baju bekas banget ya kak.. aklo cowok sih gampag. tinggal gak usah pake baju atasnya. pake kolor doang,…. wakakakak.. jadi menghemat dan gak buang baju.. kalo masalah ketilaran sakit kulit keknya kemungkinannya kecil ya kak… hehehe.. jadi seru bacanya… ini malah jadi bikin cerpen di kolom komen,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *