Bekal Perjalanan Enak dan Tahan Lama

Cosmos

Halo semua…

Libur panjang sudah di depan mata nih, tinggal menghitung hari aja.  Adakah sahabat ngiringmelali yang berencana mudik atau liburan ke kota-kota di Indonesia via perjalanan darat atau laut?  Kalau perjalanan jauh, bisa-bisa membutuhkan waktu lebih dari sehari bahkan ada yang berhari-hari lho, seperti beberapa waktu lalu saya bertemu dengan satu keluarga di rest area Situbondo, mereka baru saja kembali dari mudik ke Padang dan saat kami bertemu mereka sedang dalam perjalanan kembali ke Bali, tempat tinggal mereka sekarang.  Kebayang ya berangkat dari Pulau Bali – susur Jawa (ujung Timur ke ujung Barat) – nyebrang ke Sumatera dari Lampung hingga ke Padang, lalu sebaliknya saat mudik usai.   Luar biasa.

Kami sekeluarga juga gemar melakukan road trip.   Dari Bogor ke Bali, Bromo, Dieng, Lampung dan beberapa kota lainnya.  Karena menempuh perjalanan biasanya saya menyiapkan bekal yang sehat dan tahan lama agar dapat meminimalisir jajan-jajan di perjalanan.  Apalagi kalau mudiknya di bulan Ramadan, kala sebagian besar orang berpuasa dijamin susah deh nyari warung makan di siang hari. Kalaupun ada, biasanya di rest area dengan resiko penuh dan antri banget. 

Ditambah lagi dengan beroperasinya jalan tol Trans Jawa, wah makin penuh deh rest area karena para pemudik dan pelancong makin ramai yang melintas jalan tol.  Pengalaman kami akhir tahun lalu, naik dari tol Cimanggu di Bogor, baru keluar tol di Probolinggo, artinya tinggal sedikit lagi jarak menuju ke Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi lalu menyeberang ke Bali.

Baca juga :  Family Road Trip, Cara Asyik Membangun Romantisme Keluarga

Namanya perjalanan jauh, yang paling asyik dilakukan ya ngemil-ngemil manja.  Atau saat waktunya makan besar tiba, tinggal parkir di rest area lalu makan bareng di dalam mobil, tanpa harus antri karena sudah membawa bekal.

Oh, apa kabar wisata kuliner?

Kami juga senang kok wisata kuliner, tapi untuk itu khan artinya harus keluar dari tol dan jelajah kota baru.  Biasanya kami lakukan hanya setelah tiba di kota tujuan atau memang ada keperluan untuk mampir ke kota tertentu.

Jadi, apa saja bekal makanan yang direkomendasikan? Saran saya sih bawa jenis makanan yang gak berkuah, biar gak repot atau tumpah di perjalanan.  Bisa digoreng atau dipanggang.  Ini dia jenis-jenis makanan yang pernah kami bawa, cekidoooot…

Makaroni panggang

Penganan yang satu ini selain enak dan gurih juga mengenyangkan.  Saya ingat, mudik ke Bali dengan mobil pertama kali sekitar 4 tahun lalu, saya membuat macaroni panggang untuk bekal perjalanan.  Benar-benar penyelamat deh kala lapar dan susah nyari rumah makan.  Awet sampai  lebih dari 2 hari pula tanpa harus masuk lemari pendingin.  Asal manggangnya bagus, matang hingga ke dalam, dijamin gak basi kok.  Saya membuat makaroninya Jumat malam, berangkat sabtu pagi, lalu  minggu sore masih ngemil ini di Situbondo.

Oven Cosmos

Kue-kue yang dipanggang

Waffel, bolu, pie susu, brownies, roti dan sejenisnya.  Semua cake dan cookies yang proses pematangannya dipanggang sangat cocok untuk jadi teman perjalanan jarak jauh.  Awet gak pakai basi, praktis pula.  Bisa buat ngemil-ngemil dalam mobil atau bahkan jadi oleh-oleh buat sanak saudara di lokasi tujuan

Bolu pisang gini awet lho buat bekal
Bolu pisang gini awet lho buat bekal

Pie susu dan pie brownies juga bisa jadi pilihan
Pie susu dan pie brownies juga bisa jadi pilihan

Nasi bakar

Nah, ini juga salah satu bekal paling praktis.  Dalam satu porsi nasi bakar, sertakan lauk-lauk lengkap sesuai selera.  Ayam, ikan, teri, tahu, tempe.  Apa saja.  Tak lupa tambahkan kemangi biar wangi.  Oven hingga matang merata, dijamin awet sepanjang jalan.

Nasi putih dan kelengkapannya

Err… ini mah beneran niat piknik ya hahaha.  Eh tapi kami pernah kok road trip bawa bekal kayak gini.  Kebetulan berangkatnya subuh-subuh, jadi belum sempat sarapan.  Bawa deh nasi dan lauk.  Lumayan buat sarapan bahkan bisa sampai makan siang.  Untuk lauknya, rekomendasi saya sih yang digoreng atau dipanggang.  Yang kukus/rebus gak dilarang kok, hanya saja biasanya tak tahan lama dan cepat basi.  Hanya kuat untuk sekali makan.

Nah, kebetulan sebentar lagi kami sekeluarga bakalan road trip ke satu kota di Jawa Tengah.  Buat bekalnya saya buat Ayam betutu.  Kalau biasanya cukup dikukus saja, kali ini saya lanjutkan dengan memanggangnya sebentar agar lebih mantap matangnya dan awet di perjalanan.

Ayam Betutu, dimasak hingga benar-benar 'tanek' bisa awet dan gak cepat basi
Ayam Betutu, dimasak hingga benar-benar ‘tanek’ bisa awet dan gak cepat basi

Memanggang Bekal, Cosmos-in Aja

Teman-teman, dari tadi saya ngasi rekomendasi masakannya yang panggang-panggang semuanya ya.  Panggangnya pakai apa? Kalau saya sih pakai Oven Cosmos.  Oven terbaik dengan kapasitas besar berdaya listrik rendah, jadi gak bikin jebol tagihan listrik di rumah.

Oven yang saya pakai adalah tipe  CO-9926 RCG.  Kapasitasnya besar lho, hingga 26 liter.  Cocok dipakai buat memanggang apa saja, mulai dari ikan, ayam, roti hingga kue-kue kering.  Ini khan lebaran sebenatr lagi ya, pastinya udah pada siap-siap buat kue dong.  Cobain deh panggangnya pakai oven cosmos.

Sejak pertama kali buka dari kardusnya, saya langsung jatuh cinta sama si oven.  Warnanya hitam elegan.  Bodynya terasa kokoh.  Daya listriknya hanya 400 watt saja, gak sampai jantungan lah ya pas bayar listrik.

Ayam Betutu

Mau tahu kelebihan lainnya? Yuk sini-sini saya bisikin :

  • Memiliki 2 rak (rak kue dan rak besi)
  • BBQ Rotiseries Pick (Stick Pemanggang pemutar otomatis). Ini biasanya buat manggang ayam utuh.  Jadi si ayam tinggal ditusuk tepat ditengahnya, lalu pasang stick pada posisinya dalam oven, panaskan maka dia akan memutar otomatis.  Gak perlu repot bolak balikin ayamnya
  • Fish Grill (Pemanggang ikan dan ayam utuh)
  • Crumb Tray (alas remah) sehingga oven lebih mudah dibersihkan arena remah-remah masakan tidak langsung jatuh ke badan oven
  • Memiliki fungsi control dari pengatur suhu, pengatur panas dan pengatur waktu, sehingga kita bisa menyesuaikan dengan kebutuhan saat memasak

Dan tentunya beberapa fitur dan kelengkapan lainnya yang sangat mengerti kebutuhan kita sebagai pengguna.  Lebih asyiknya, lihat video unboxing saya di bawah ini yuks

Nah, gimana teman-teman?

Keren banget ya ovennya.  Bukan hanya untuk membuat bekal perjalanan pastinya ini juga cocok banget buat berkreasi di dapur rumah.  Buat menyiapkan menu sahur dan buka puasa seperti saat ini, buat bikin kue-kue kering jelang lebaran, buat cemilan keluarga tercinta dan lain-lain.

Oh ya, buat teman-teman yang mungkin butuh kapasitas oven lebih besar, biasanya untuk home industry,  Cosmos juga punya Oven VRL Series yang bisa memuat hingga 35 liter, 45 liter dan 66 liter.  Wuih gede banget euy.  Cocoklah buat yang mau buka usaha ya.   Yang keren, selain memiliki fitur yang mirip dengan seri CO-9926 RCG, VRL Series ini juga dilengkapi interior light (lampu dalam) sehingga memudahkan melihat hasil panggangan.

Oven Cosmos

Saya ini orangnya agak teledor dan pelupa.  Duuuh… maklum ya factor “U”. Dengan oven listrik dari cosmos, gak ada deh cerita masakan gosong atau kurang matang, karena suhu dan waktu memanggang bisa diatur sesuai kebutuhan.  Contohnya saat membuat ayam betutu ini.  Awalnya si ayam saya kukus, sebelum masuk oven.  Pada saat mengukus, saya mengerjakan kegiatan lain.  Ndilalah lupa dong.  Airnya habis kakaaak.  Agak gosong jadinya hiks.  Untungnya gak parah.  Nah, dulu sebelum punya oven listrik, biasanya saya lanjutkan  panggang manual dengan oven biasa.  Pernah juga kebablasan, gosong lagi.  Sekarang, rasanya tenaaaang.   Matangnya pas, begitu sudah tiba waktunya, oven mati sendiri.  Betutu saya aman deh

Gak nyesel deh milih cosmos.  Gak salah dong kalau saya ngaku #BanggaCosmos

Teman-teman yang tertarik ingin membeli oven dan produk Cosmos lainnya bisa ke toko elektronik, supermarket juga secara online di marketplace seperti Tokopedia, Lazada, Shopee (official Store Cosmos).  Cocok juga nih buat hadiah ulang tahun buat mama tercinta, buat pasangan atau juga untuk kado pernikahan.  Saya sekarang lagi mikir mau ngasi kado nikah Cosmos aja deh buat salah satu kerabat yang beberapa hari lalu ngirim undangan.

Mau info lebih lengkap, langsung saja kunjungi website Cosmos di www.cosmos.id.  Di sana tersedia info lengkap setiap produk.  Temukan juga aneka tips dan resep menarik yang tentunya sehat bermanfaat.

*****

Udah siap ngebolang?

Yuk segera packing.  Bawa bekal yang banyak, selain mengantisipasi antrian saat jam makan, bawa bekal sendiri juga terasa lebih hemat dan sehat tentunya.  Tak lupa  bawa pakaian sesuai lokasi yang dikunjungi, jangan bawa bikini buat ke pegunungan yang dingin ya^^

Happy traveling

 

Salam

Arni

 

50 thoughts on “Bekal Perjalanan Enak dan Tahan Lama

  1. Wah emang bawa bekel dari rumah untuk makan di jalan lebih enak yaa kak. Selain bisa masak apapun yang kita pengen makan, jadi lebih irit juga yah. Alias nggak banyak jajan hehe

  2. Waaah aku baru banget upgrade oven dari kirin ke cosmos
    Tapi masih belum begitu paham setting pemakasny
    Kaya kemaren bikin kastangel yg paling atas gosong yang di taruh tengah malah masih aman. Bikin japanese cheesecake juga berhasil banget pake oven ini kak

  3. duhhh, makaroni panggang kayanya enak banget yes! Kalau aku diperjalanan biasanya mama tu sukanya siapin rendang, karena lbh tahan lama dan ngga gampang basi hihihi

  4. Wah bagus nih bawa bekal yang mengenyangkan.
    Emang harus kerja ekstra Tapi daripada ngikutin maunya anak anak yang bekal serba keripik 😊😊

  5. Duuuh semua makanan enak ini kalau dibawa bekal gimana jadinya ya? Hahaha kudu muat di tas ini mah. Ayam betutu segede gaban gitu apa sih resepnya dan hebat banget bisa tahan lama kalau tanak ya. Merk Cosmos udah dikenal kualitasnya ya jadi ga ragu. Dibawa aja sekalian buat masak di tempat wisata hehehe.

  6. Alnola says:

    Otrik nya mayan hemat listrik ya dibanding otrik merk lain yg seukuran. Cucok buat emak2 yg pgn ngoven2 tp pusing mikirin tagihan listrik. Btw boleh loh itu pie susu dan ayam betutunya kirim ke Bandung hahaha

  7. Duuh, dikaw rajin sekali, bawa bekal sendiri. Mirip almarhumah Mamaku dulu. Kalo aku mah pemalesan sih, cari praktisnya aja hehe.
    Oiya, selamat ngebolang sambil nikmati bekalnya yaa

    • Aku kadang rajin kadang malas sih. Tergantung situasinya
      Kalau pas musim mudik yang rame banget itu, aku mendingan bawa bekal sendiri mbak. Soalnya rest area pasti penuh dan antri

  8. Sebagai generasi micin, kalau saya wajib bawa chiki-chiki gitu. LOL
    Meskipun nggak bergizi, tapi cukup mengenyangkan meskipun cuma sebentar. Ahahahah

    Kalau saya dari dulu sih nggak suka ya makan berat gitu di mobil, nggak tahu kenapa. Makanya setiap lewat tol, ya mampir ke rest area dan turun dari mobil untuk makan itu hal yang wajib.

    • Buahaha kami juga bawa kok bekal micin-micin gitu tapi ya dibatasin
      Anakku alergi MSG soalnya. Kalau kadarnya agak berlebih langsung gatel-gatel dia

Leave a Reply to Rudi Hartoyo Medan wisata Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *