Traveling Tenang dan Anti Galau

Saat ini traveling sudah menjadi gaya hidup.  Bahkan ada yang bilang traveling adalah salah satu kunci untuk membuka pintu pengetahuan baru, tentang apapun misalnya budaya, bahasa, kuliner dan lain-lain.  Mungkin itu juga sebabnya istilah “kurang piknik” kemudian disematkan pada mereka yang sulit menerima perbedaan dan suka nyinyir terhadap hal-hal baru.  Jalanmu kurang jauh, begitu katanya.

Ngiringmelali.com
Travelinglah. Lihat Dunia

Ada beberapa hal wajib diingat saat traveling, salah satunya adalah menjaga komunikasi tetap terjalin dengan orang terdekat, bisa orang tua, pasangan atau teman.  Ini penting.  Bukan apa-apa sih, namanya juga sedang jauh dari rumah ya, apapun bisa terjadi selama dalam perjalanan.  Maunya sih, traveling berjalan aman sentosa bahagia dan menyenangkan, tak ada kendala berarti yang bikin puyeng.  Tapi khan kita gak pernah tahu apa yang akan kita temui di perjalanan. Banyak-banyak doa deh saat lagi jalan hehe.

Berkabarlah.  Jangan Jadi Anak Hilang

Sekedar memberi kabar kondisi kita seperti apa, posisi dimana, akan membuat orang-orang tercinta lebih tenang. Semacam update status gitulah, tapi ini langsung  ke person.  Saya soalnya bukan tipe orang yang demen update posisi setiapkali menclok di suatu tempat lewat media social.  No. it’s big no buat saya.  Kalaupun ngabarin (ehk… sebenarnya pamer foto dan kuliner) paling banter di grup WA kawan-kawan saja.  Urusan “pamer” di medsos atau blog baru nanti beberapa hari, minggu atau bahkan bulan setelah kembali ke rumah.

Ngiringmelali.com
Rutin memberi kabar. Biar gak jadi anak hilang

Selain untuk menghindari hal-hal tak diinginkan  atau mengundang kejahatan yang timbul karena ada kesempatan, saya memang merasa tak perlu mengumumkan pada dunia kalau saya sedang nyangkut di kota A atau sedang bersenang-senang di resort B. Nanti sajalah.  Dengan begini, saya juga gak bakal ditagih oleh-oleh to, khan pada gak tau kalau saya bepergian *halagh, bilang aja pelit* hahaha

Pernah gak ngalamin pas lagi traveling, butuh komunikasi yang penting banget, lantas kehabisan pulsa.  Disaat yang sama, posisi berada di lokasi baru yang bahkan penjual pulsapun susah ditemukan.  Pasti puyeng khan.  Saya pernah.  Padahal waktu itu benar-benar perlu mengabari kawan tentang lokasi kopdar yang sudah disepakati dimana saya tak bisa ke sana karena masih menyelesaikan pekerjaan.  Duh itu menyebalkan sekali.  Akhirnya bela-belain nahan malu minjem HP orang deh.

Sekarang, saya lebih tenang jika mengalami situasi seperti itu.  Tinggal buka Tokopedia yang juga jual pulsa online.  Masukkan no HP lalu klik beli pada field yang tersedia.  Sangat mudah dan cepat.  Lho berarti harus punya koneksi internet dong? Percayalah teman, saat traveling, jauh lebih mudah ketemu wifi daripada nyari tukang pulsa hehe.  Lho kalau begitu, tinggal kontak teman via medsos to, ngapain harus beli pulsa? Nah dalam kasus saya, kebetulan temen yang bakal ketemuan gak punya akun medsos, apalagi WA atau BBM, jadi ya komunikasinya via telp atau SMS dan ini butuh pulsa kakaaaak^^

Jangan Lupakan Urusan Rumah

Saat traveling, apalagi yang bepergiannya sekeluarga, saking excitednya untuk liburan, kita biasa main jalan aja dan ninggalin rumah dalam keadaan kosong.  Meski tak ada orang, rumah juga tetep harus terjaga terutama dari segi keamanan. Kami biasanya tetap menyalakan salah satu lampu teras sekedar sebagai penerangan di malam hari.  Err.. jujur lebih sering nitip ke tetangga atau mbak sih buat nyalain di sore hari dan matiin di pagi hari.  Lebih efektif dan aman, sekalian buat cek kondisi rumah.

Ada yang pernah bepergian mendadak dan gak terencana sebelumnya? Sementara stock bahan makanan (sayur dan beberapa bahan beku) banyak di kulkas? Saya ngalamin ini ketika bapak mertua saya meninggal.  Kami tinggal di Bogor, sementara mertua saya di Bali.  Saat bapak meninggal, artinya kami harus berangkat ke Bali saat itu juga.  Sementara saya, emak rempong yang senang nyetok makanan buat persiapan, baru saja mengisi kulkas sehari sebelumnya.  Wew. Akhirnya sayuran dan beberapa bahan yang mudah rusak saya kasi ke mbak dan tetangga.  Yang di freezer mah aman sentosa selama kulkas tetap menyala.

Buat yang listrik rumahnya pakai sistem prabayar, saat traveling harus memastikan tuh pulsa listriknya terisi.  Apalagi dalam kondisi seperti saya yang bepergian mendadak dan kulkas sedang penuh.  Sayang khan kalau pulang-pulang kita disambut dengan rumah yang gelap dan makanan di kulkas yang mulai rusak karena listriknya mati.

Inilah pentingnya transaksi online, termasuk beli pulsa listrik.  Masukkan nomor pelanggan, pilih jumlah pulsa yang akan dibeli, klik beli.  Mudah, cepat dan aman.  Jadi kita gak pakai galau mikirin keadaan rumah.  Kalau rumah terang, minimal tak terlihat seperti rumah kosong yang bisa saja jadi mengundang kejahatan juga.  Peralatan elektronik tetap terjaga dengan baik, pun bahan makanan masih segar dan bisa dikonsumsi sepulang kita dari bepergian.

Jadi,  kapan kita kemana?

Kemasi koper dan bepergianlah melihat dunia tanpa galau.  Ingat berkabar ke orang rumah dan pastikan rumah juga dalam kondisi aman.

 

 

11 thoughts on “Traveling Tenang dan Anti Galau

  1. Ortuku sering marah tuh kalau aku traveling jadi anak hilang, mpe rumah dimarahin dah

    bdw, aku juga suka tuh beli pulsa lewat tokped…heheh
    habis bayar langsung masuk, was wus cepettt

  2. aku tuh kalo traveling sbnrnya suka lupa kasih tau orang tua… tapi kalo mertua malah aku kabarin… kenapa, krn orang tuaku suka panikan mbak.. dikit2 ngelarang krn takut inilah, itulah… aku ngerti sih, tp kan jd ga enak ya mau perginya… nah mending aku ga ngomong jadinya. toh aku traveling juga slalu ama suami..

    sebaliknya ama mertua, mereka mah malah mendukung tiap kita berdua jalan krn mereka juga pecinta traveling.. makin extreme negara yg didatngi, mereka bakal trs mendukung.. itu yg aku suka, maknya slalu lapor mau jalan cuma ke mertua 😀

    • Nah lo. Tanya kenapa?
      Mungkin karena merasa kalau orang tua sendiri sudah hapal sama kelakuan n]anaknya kali ya mbak hahaha
      Sementara kalau mertua, berpotensi bikin “perang dunia” kalau gak dikabarin #ups

    • Ya minimal ada orang yang dikabari
      Soalnya kalau main pergi2 aja tanpa ada yang tau kita kemana, kalau ada apa2 malah panjang urusannya
      Toh mertua juga bisa khan nanti yang ngobrol ke orang tua, sekalian kangen2an besan gitu hahaha

Leave a Reply to Witri Prasetyo Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *